Selasa, 7 Juni 2016 | Penulis : Flex Free

LINU PANGGUL (SCIATICA). Bagian I

Definisi Linu Panggul (Sciatica)

Linu panggul atau sciatica adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan gejala nyeri kaki, kesemutan, mati rasa, atau kelemahan yang dirasakan mulai dari punggung bagian bawah, bokong hingga kaki, sepanjang perjalanan saraf sciatic di belakang kaki.

Saraf Sciatic dan Pola Penjalaran Nyeri   

Linu panggul yang kadang dikenal juga sebagai radikulopati adalah deskripsi dari gejala, bukan diagnosis.

Saraf sciatic adalah saraf tunggal terbesar dalam tubuh, dimulai di punggung bawah, pada segmen lumbar 3 (L3). Pada setiap tingkat tulang punggung bagian bawah, akar saraf keluar dari dalam kanal tulang belakang, dan masing-masing dari akar saraf tersebut kemudian bersama-sama membentuk saraf sciatic besar.

Saraf sciatic berjalan dari punggung bawah, melalui bokong, dan di bagian belakang masing-masing kaki. Bagian dari saraf sciatic kemudian bercabang di setiap kaki untuk mensarafi bagian-bagian tertentu dari kaki-paha, betis, kaki, dan jari kaki. Gejala linu panggul terjadi ketika saraf sciatic besar teriritasi atau terkompresi di atau dekat titik asal.

Penyebab Linu Panggul (Sciatica)

Penting untuk memahami penyebab linu panggul (sciatica) yang mendasari, karena sciatica atau linu panggul merupakan deskripsi sebuah gejala dan bukan merupakan suatu bentuk kelainan.

Pengobatan akan fokus untuk mengatasi rasa sakit, meredakan gejala akut, serta mengatasi penyebabnya.

Penyebab Linu Panggul (Sciatica) yang Paling Umum

Berikut ini enam masalah punggung bawah yang merupakan penyebab linu pinggul atau sciatica yang paling umum:

1. Herniasi Diskus Lumbar
Herniasi diskus terjadi ketika bahan lembut dari dalam diskus bocor, atau terjadi penonjolan inti diskus yang kemudian keluar dan menjepit akar saraf yang berdekatan. Linu panggul adalah gejala yang paling umum dari herniasi diskus lumbal.

Beberapa Bentuk Herniasi Diskus

2. Penyakit Diskus Degeneratif
Sementara beberapa tingkat degenerasi diskus terjadi akibat proses alami yang sejalan dengan proses penuaan. Pada sebagian orang, satu atau lebih diskus punggung bawah dapat mengalami degenerasi, sehingga mengiritasi akar saraf dan menyebabkan linu panggul.

Perubahan Tulang Belakang Akibat Proses Degenerasi

3. Pembentukan Bone Spur atau Taji Tulang.

Pertumbuhan bone spuur atau taji tulang yang disertai proses degenerasi tulang belakang, juga dapat menekan saraf, mengakibatkan linu panggul.

Bone Spur atau Taji Tulang pada Tulang Belakang

4. Spondylolisthesis Isthmic
Ketika mendapatkan tekanan berlebih, tulang belakang (vertebra) dapat mengalami fraktur, yang memungkinkan satu vertebra tergelincir ke depan (slip) diantara yang lainnya; misalnya, jika vertebra L5 tergelincir ke depan dari vertebra S1.

Pergeseran Ruas Tulang Belakang (Spondylolisthesis)

5. Stenosis Tulang Belakang Lumbar
Stenosis tulang belakang lumbar berhubungan dengan penuaan alami di tulang belakang dan relatif umum pada orang dewasa yang lebih tua dari usia 60 tahun. Kondisi stenosis pada tulang belakang sering menyebabkan sciatica.

6. Disfungsi Sendi Sakroiliaka
Iritasi pada sendi sakroiliaka yang terletak di bagian bawah tulang belakang bisa juga mengiritasi saraf L5, yang terletak di atas sendi sakroiliaka, menyebabkan rasa sakit jenis linu panggul.

Selain penyebab paling umum, sejumlah kondisi lain dapat menyebabkan linu panggul, termasuk:

- Kehamilan. Perubahan tubuh selama kehamilan, termasuk berat badan akan menyebabkan pergeseran pusat gravitasi seseorang dan perubahan hormonal. Hal ini bisa menyebabkan linu panggul selama kehamilan.

Linu Panggul (Nyeri Sciatica) pada Kehamilan

- Jaringan parut. Luka pada jaringan lunak sekitar tulang punggung bagian bawah akan memicu terbentuknya jaringan parut. Jaringan parut tsb akan menimbulkan penekanan pada akar saraf di daerah vertebra lumbal dan menyebabkan linu panggul.
- Ketegangan otot. Dalam beberapa kasus, peradangan yang terkait dengan cedera otot dan/atau kejang otot pada daerah punggung bagian bawah (lumbal) dapat menyebabkan tekanan pada akar saraf dan menyebabkan nyeri linu panggul.
- Tumor tulang belakang. Dalam kasus yang jarang terjadi, tumor tulang belakang dapat menimpa akar saraf di punggung bawah dan menyebabkan gejala linu panggul. Mungkin tumor yang berasal dari tulang belakang itu sendiri, tetapi lebih umum merupakan metastase atau penyebaran dari kanker di tempat lain.
- Infeksi. Meskipun jarang, infeksi yang terjadi di tulang belakang bagian lumbal dapat mempengaruhi akar saraf dan menyebabkan linu panggul.
- Patah tulang. Jika patah tulang terjadi pada vertebra lumbal, mungkin terjadi gejala linu panggul. Sebagian besar patah tulang terjadi karena trauma yang serius (seperti kecelakaan mobil atau jatuh) atau karena tulang telah lemah karena osteoporosis atau kondisi lain yang mendasarinya atau karena obat.

Trauma pada Saraf Sciatic

- Ankylosing spondylitis. Kondisi ini ditandai dengan peradangan kronis di dalam dan sekitar tulang belakang. Seringkali gejala pertama muncul pada sendi sakroiliaka, menyebabkan sakroilitis, dan gejala yang timbul mungkin termasuk linu panggul.

Kelainan-kelainan pada tulang belakang ini penting, karena penanganan akan berbeda bergantung pada penyebabnya.

 

Bersambung ke Linu Panggul (Sciatica). Bagian II

Share :

Sosial Media Flex Free Clinic

Ikuti perkembangan informasi terbaru melalui sosial media kami

Copyright © 2014 - www.flexfreeclinic.com