IND | EN

Selasa, 11 Juli 2017 | Penulis : Flex Free

Penggunaan Obat Kortikosteroid pada Masalah Sendi

Sumber gambar: www.netdoctor.co.uk

Kortikosteroid adalah obat yang sering digunakan. Obat ini sering dianggap sebagai “obat dewa” karena dapat digunakan untuk berbagai macam penyakit termasuk masalah sendi. Meskipun sebenarnya harus dengan resep dokter, banyak masyarakat yang menggunakannya secara bebas dan terkadang disalahgunakan. Tindakan ini sebenarnya cukup membahayakan karena bila tidak tepat atau berlebihan, kortikosteroid dapat memiliki efek samping yang merugikan.

Jenis Steroid

Sumber gambar: hubpages.com

Steroid terdapat dalam beberapa bentuk sediaan, yaitu tablet atau sirup misalnya prednisolone, inhaler misalnya fluticasone, injeksi misalnya methylprednisolone, krim, losion atau jel misalnya hydrocortisone. Umumnya steroid hanya dapat dibeli dengan resep dokter, akan tetapi beberapa sediaan misalnya krim atau spray hidung dapat dibeli di apotek.

Cara Kerja Steroid

Steroid adalah hormon sintetis. Secara alami hormon ini diproduksi oleh kelenjar adrenal, dua kelenjar yang terdapat di atas ginjal. Ketika digunakan dalam dosis yang lebih besar dari yang diproduksi oleh tubuh, steroid dapat mengurangi kemerahan dan pembengkakan (peradangan). Steroid juga mengurangi aktivitas sistem imun (daya tahan tubuh). Oleh karena itu steroid dapat membantu menangani kondisi autoimun, misalnya rheumatoid arthritis atau lupus, yang disebabkan karena kesalahan sistem imun yang menyerang tubuh.

Kortikosteroid untuk Arthritis

Kortikosteroid digunakan untuk penanganan arthritis karena dapat mengurangi nyeri dan untuk menghentikan peradangan dan kerusakan yang ditimbulkannya. Peradangan dapat terjadi di sendi (rheumatoid arthritis) atau di tendon (tendinitis). Obat anti inflamasi non steroid (OAINS) seringkali digunakan untuk menghentikan peradangan, tetapi mungkin tidak cukup kuat atau terlalu banyak efek samping. Ketika terdapat efek samping akibat OAINS atau peradangan yang terjadi cukup berat dan dapat menyebabkan kerusakan serius, dokter akan meresepkan kortikosteroid untuk mengurangi peradangan.

Penyakit dan kondisi rheumatik yang merespons terhadap kortikosteroid antara lain bursitis, osteoarthritis, rheumatoid arthritis, tendinitis, polymyositis, dan lain-lain.

Efek Samping Steroid

Bila digunakan dalam waktu singkat atau dosis yang rendah, steroid tidak menyebabkan efek samping yang signifikan. Efek samping yang sering dialami adalah:

  1. Kenaikan berat badan. Pada awalnya kenaikan berat badan disebabkan oleh tertahannya cairan, akan tetapi lama kelamaan kortikosteroid juga dapat meningkatkan lemak tubuh.
  2. Meningkatnya nafsu makan.
  3. Perubahan mood. Beberapa orang merasa lebih positif dan bersemangat setelah mengkonsumsi kortikosteroid, sedangkan beberapa orang lainnya merasa sedih, cemas atau depresi. Rasa gugup dapat muncul.
  4. Sulit tidur dapat terjadi terutama bila obat diminum malam hari.
  5. Iritasi saluran pencernaan.
  6. Sindrom Cushing (gejalanya dapat berupa kulit mudah memar, penimbunan lemak di wajah, wajah membulat, dll).
  7. Osteoporosis (terutama pada wanita yang memiliki penyakit ginjal kronis, terdapat riwayat osteoporosis dalam keluarga, orang yang merokok, yang orang yang tidak aktif secara fisik).

Pada orang yang menggunakan kortikosteroid selama beberapa bulan, terutama dengan dosis sedang hingga tinggi dapat terjadi kenaikan tekanan darah, kenaikan gula darah dan muncul stretch mark berwarna merah atau ungu di kulit. Efek samping yang lebih jarang yaitu infeksi serius akibat penekanan pada sistem daya tahan tubuh.

Bila dokter memberikan kortikosteroid tentunya sudah mempertimbangkan risiko dan manfaatnya bagi pasien, terutama kortikosteroid yang diberikan dengan injeksi. Untuk itu, sebaiknya kortikosteroid tidak digunakan sembarangan tanpa petunjuk dokter.

 

 

Referensi:

  • www.nhs.uk/conditions/Corticosteroid-(drugs)/Pages/Introduction.aspx
  • www.orthop.washington.edu/?q=patient-care/articles/arthritis/corticosteroids-for-arthritis.html

Jika anda ingin melakukan pendaftaran & informasi tentang pelayanan diklinik kami, anda bisa klik no.WhatsApp dibawah ini. :

085858646477
Share :

Sosial Media Flex Free Clinic

Ikuti perkembangan informasi terbaru melalui sosial media kami

Copyright © 2014 - www.flexfreeclinic.com