IND | EN

Jumat, 21 Oktober 2016 | Penulis : Flex Free

JUMPER'S KNEE (PATELLAR TENDONITIS). Peradangan Tendon Lutut

Definisi Jumper's Knee (Patellar Tendonitis)

Istilah jumper’s knee (patellar tendonitis) pertama kali digunakan pada tahun 1973 untuk menggambarkan masalah tendon di daerah lutut yang sering timbul pada yang atlet yang aktivitas utamanya melompat. Masalah tendon di daerah lutut (tendon patella) tersebut dapat berupa peradangan (patellar tendonitis), penebalan (patellar tendinosis) atau robekan.


lokasi peradangan jumpers knee

Penyebab Jumper's Knee

Meski penyebab jumper’s knee masih belum jelas, namun diduga, jumper’s knee (patellar tendonitis) terjadi akibat regangan berlebihan dan berulang (stres fungsional berlebihan) pada tendon patella yang memicu timbulnya robekan-robekan kecil dan degenerasi kolagen pada tendon. Regangan berlebihan terjadi saat aktivitas melompat di mana tempurung lutut memproduksi kekuatan besar melalui tendon patella.

posisi lutut saat berdiri dan lompat

Jumper’s knee banyak dialami oleh atlet-atlet basket, bola voli, peloncat tinggi, atlet pelompat jauh dan pesebakbola. Pada kasus yang jarang, jumper’s knee dapat terjadi pada atlet angkat berat dan bersepeda, meskipun mereka jarang melakukan aktivitas melompat atau meloncat.

Faktor Risiko Jumper's Knee

Beberapa hal berikut dianggap sebagai faktor risiko jumper’s knee (patellar tendonitis) yaitu:

  • Berat badan berlebih
  • Abnormalitas letak tempurung lutut (letak tinggi atau rendah) dan kelainan anatomi berupa timpang (tinggi atau panjang anggota gerak kanan dan kiri tidak sama)
  • Kelemahan dan gangguan fleksibilitas pada otot paha (quadriceps dan hamstring)
  • Kemampuan dan teknik melompat, sangat mempengaruhi angka kejadian cedera ini
  • Olahraga berlebihan dan berolahraga pada permukaan yang keras juga dianggap sebagai faktor risiko jumper’s knee.

Pria dan wanita memiliki risiko yang sama untuk mengalami cedera ini.

Gejala Jumper's Knee

lokasi peradangan di bagian bawah lutut pada jumpers knee

Gejala jumper’s knee (patellar tendonitis) yang dilaporkan berupa nyeri dibagian bawah lutut, yang kadang datang secara perlahan dan mungkin tidak terkait dengan cedera yang spesifik. Menurut tingkat kelainannya, gejala jumper’s knee diklasifikasikan menjadi 4 tahap dengan gejala yang berbeda:

Tahap 1Nyeri setelah aktivitas, tanpa gangguan fungsional

Tahap 2Nyeri selama dan setelah aktivitas, meskipun pasien masih mampu tampil memuaskan dalam berolahraga

Tahap 3Nyeri berkepanjangan selama dan setelah kegiatan, dengan meningkatnya kesulitan dalam melakukan aktivitas

Tahap 4Tendon sobek seluruhnya sehingga membutuhkan tindakan bedah untuk memperbaikinya.

lokasi nyeri pada jumpers knee

Diagnosis Jumper's Knee

Riwayat aktivitas dan temuan klinis sangat penting untuk membantu mengetahui kemungkin penyebab dan jenis kelainan yang terjadi. Pemeriksaan laboratorium dan rontgen umumnya tidak diperlukan. ultrasonografi (USG) dan MRI cukup sensitif untuk mendeteksi kelainan tendon di kedua sendi lutut, dengan gejala ataupun tanpa gejala.

Penanganan Jumper's Knee

Terapi yang diberikan tergantung dari tahapan atau level kelainan yang terjadi. Umumnya, di fase awal dengan kerusakan yang belum parah, terapi konservatif sangat diperlukan. Imobilisasi lutut tidak dianjurkan karena dapat menyebabkan kekakuan dan menyebabkan masalah lanjut pada otot dan sendi, dan memperlama proses penyembuhan dan kembali beraktivitas.

Tahap I. Nyeri setelah aktivitas dan tidak ada gangguan fungsional yang tidak semestinya.

Lakukan kompres dingin setelah melakukan aktivitas untuk meredakan rasa nyeri. Jika sakit berlanjut, penggunaan obat peradangan dapat direkomendasikan, namun mengingat efek samping obat-obat anti peradangan, penggunaan sebaiknya dibatasi tidak boleh lebih dari 5 hari tanpa resep dokter.

Tahap II. Nyeri selama dan setelah aktivitas tapi masih dapat berpartisipasi dalam olahraga dengan cukup memuaskan. Rasa sakit dapat mengganggu tidur.

Pada level ini, kegiatan yang menyebabkan peningkatan beban dari tendon patella (misalnya berjalan atau melompat) harus dihindari.

Dokter sebaiknya sudah dilibatkan dalam pengelolaannya, agar kondisi tidak berkembang menjadi buruk. Dokter akan melakukan pengobatan konservatif dengan program rehabilitasi yang komprehensif. Adapun tujuan program pengobatan konservatif adalah:

1. Meredakan peradangan dan rasa nyeri, dengan cara:

  • Kompres dingin

  • Pemberian obat. Dokter akan meresepkan obat-obat anti inflamasi dengan dosis yang kuat, bila obat-obat bebas tidak memberikan hasil maksimal.

  • Rekomendasi alat bantu untuk mengurangi beban tekanan dan gesekan pada tendon patella seperti tapping, knee support, dll

terapi tapping pada jumpers knee

  • Injeksi pereda nyeri dan peradangan. Jika rasa sakit semakin intens dan sangat mengganggu saat istirahat, Dokter dapat merekomendasikan injeksi kortikosteroid pada area lokal untuk meredakan peradangan, dengan memperhatikan indikasi dan kontraindikasinya.
  • Terapi fisik dengan modalitas (alat-alat). Penggunaan beberapa alat seperti ultrasound, infra red, stimulasi listrik (TENS) dapat membantu melancarkan alirah darah di area lokal, sehingga peradangan mereda dan mempercepat proses penyembuhan.

terapi ultrasound pada jumpers knee

  • Prolotherapy. Prolotherapi adalah sebuah teknik pengobatan inovatif yang bertujuan untuk mengurangi rasa sakit dengan mempengaruhi dan memberikan dampak penyembuhan langsung pada area/penyebab rasa sakit tersebut. Tubuh dipicu melakukan penyembuhan sendiri (self-healing). Proses dan caranya dapat dibaca lebih lanjut di info layanan kami tentang Prolotherapy.
  • PRP (Platelet Rich Plasma). PRP merupakan teknik terapi terkini yang betujuan memicu proses regenerasi (pertumbuhan kembali) sel-sel baru untuk menggantikan sel-sel tubuh yang rusak oleh berbagai sebab, dan mengoptimalkan kembali fungsi sel-sel yang rusak tersebut. Terapi PRP menggunakan bagian (komponen) dari darah kita yang mengandung zat-zat yang berfungsi merangsang pertumbuhan (Growth Factor) bagian tubuh yang rusak

2. Melatih kekuatan dan kebugaran

Setelah rasa sakit membaik, terapi harus fokus pada lutut, pergelangan kaki, dan berbagai gerak sendi pinggul, fleksibilitas, dan penguatan.

Penguatan otot betis dan hamstring juga sangat penting. Latihan penguatan harus selalu dilakukan dalam berbagai gerakan. Jika menyebabkan sakit bertambah, kemungkinan Anda membuat cedera makin parah. Perlu menerapkan terapi kompres dingin setelah latihan untuk mencegah peradangan.

Intensitas nyeri mungkin meningkat akibat pergerakan tendon saat latihan. Ini merupakan bagian alami dari proses rehabilitasi, namun jika gejala tidak membaik dalam satu hari maka Anda perlu untuk mengurangi intensitas dan beban latihan.

Penting bahwa latihan penguatan khusus harus terus berlanjut sepanjang proses rehabilitasi dan tidak berhenti ketika olahraga pelatihan khusus dimulai.

latihan fisik untuk jumpers knee

Tanyakan kepada dokter tentang latihan-latihan dan modifikasi teknik latihan agar cedera tidak bertambah parah.

Tahap III. Nyeri menetap, kinerja dan partisipasi olahraga terpengaruh. Ketidaknyamanan meningkat.

Langkah-langkah terapi yang sama dengan yang dijelaskan di atas harus dilanjutkan bersama dan hindari kegiatan yang dapat memperburuk atau mencegah pemulihan. Seringkali, atlet akan didorong untuk melanjutkan program kardiovaskular dan kekuatan-pelatihan alternatif.

Tahap IV. Umumnya telah terjadi ruptur tendon yang membutuhkan tindakan bedah untuk memperbaikinya.

Banyak atlet yang datang kembali dengan cedera jenis ini karena mereka telah sengaja menempatkan berat badan pada kaki yang baik sehingga justru terjadi pola gerakan abnormal. Hal ini dapat menyebabkan ketidakseimbangan dan cedera lebih lanjut.

Kapan boleh memulai olahraga kembali setelah mengalami Jumper’s Knee?

Atlet harus menyadari bahaya ini ketika kembali beraktivitas setelah cedera. Perlu setidaknya sekitar 6–12 bulan untuk kembali ke kebugaran penuh setelah mengalami cedera.

Aktivitas olahraga dapat mulai dilakukan kembali setelah tidak ada rasa nyeri sedikitpun saat lutut digerakkan, tidak ada tanda peradangan (bengkak dan merah), kekuatan otot dan sendi telah kembali. Dokter akan membantu untuk menentukan kesiapan atlet (pasien) untuk kembali ke olahraganya dan apakah aman.

Komplikasi Jumper's Knee

Komplikasi yang paling umum adalah nyeri yang menetap selama melompat. Kondisi yang memburuk atau cedera berulang juga dapat terjadi.
 


Jika anda ingin melakukan pendaftaran & informasi tentang pelayanan diklinik kami, anda bisa klik no.WhatsApp dibawah ini. :

085858646477
Share :

Sosial Media Flex Free Clinic

Ikuti perkembangan informasi terbaru melalui sosial media kami

Copyright © 2014 - www.flexfreeclinic.com